Pasar Sepatu Wanita

Sepatu Wanita Punya Pasar “Ekslusif”

Sepatu Wanita Punya Pasar "Eksklusif"


Semakin beragamnya produk sepatu wanita dan meningkatnya kesadaran konsumen menumbuhkan segmen pasar  “eksklusif”, yakni para wanita yang tidak bisa dibidik sebagai target market

Sepatu wanita sudah menjadi bagian dari perangkat fashion untuk tampil lebih cantik dan elegant. Kini makin banyak pabrik, rumah mode dan industri kecil menengah yang memproduksi sepatu, sehingga memberikan banyak pilihan. Akibatnya, wanita yang membeli sepasang sepatu tidak hanya disebabkan karena membutuhkan alas kaki, tetapi juga “dipaksa” untuk bisa memilih salah satu dari beragam model dan gaya sepatu yang ada di pasaran.

Berbeda dengan permulaan abad ke 19 di saat sepatu bisa diproduksi secara massal, tren mode yang berlaku ditentukan oleh model sepatu yang diproduksi pabrik. Wanita dianggap mengikuti mode atau berpenampilan modis jika memakai sepatu Mary Jane atau model T-Bar yang diproduksi massal itu, maka  untuk bisa tampil modis berarti bisa membeli sepatu tersebut.Begitu pula pada pertengahan abad 19 saat Salvatore Ferragamo menemukan model Wedges, maka para wanita juga merasa dituntut untuk memakai sepatu Wedges.

Menghadapi fashion di era global, para wanita harus lebih cerdas menghadapi serbuan beragam model dan gaya sepatu. Mengapa ?

Pada awalnya Fashion selalu mengacu pada pengertian tentang mode pakaian yang sedang “in”. Seorang wanita disebut fashionable atau modis apabila mampu mengenakan pakaian yang sedang menjadi mode. Sedangkan mode diciptakan sesuai dengan tuntutan kebutuhan yang sedang berlaku dan tentu saja dipasarkan dengan disain yang lebih baru.

Contoh yang sederhana adalah thema pada setiap fashion show. Menjelang dimasukinya musim panas, maka banyak disainer dan rumah mode memperagakan model-model pakaian untuk musim panas yang akan datang. Meskipun pada prinsipnya pakaian-pakaian tersebut didisain agar dapat memberikan efek dingin dan dapat dipakai secara nyaman, tetapi modelnya pasti berbeda dengan model pakaian musim panas yang pernah diperagakan pada tahun lalu.

Nasib pakaian-pakaian ini nantinya juga tidak berbeda dengan pakaian-pakaian untuk musim panas sebelumnya. Begitu menjelang pergantian musim dan sudah tidak sesuai lagi dengan kebutuhan, maka habislah daur hidupnya. Karena untuk musim panas tahun depan akan diperagakan pakaian dengan model-model berbeda.

Fashion mengalami perubahan secara terus menerus melalui produk yang dihasilkan disainer dan dipasarkan oleh produsen. Meskipun pada suatu saat, ketika para konsumen sudah lupa, mode tersebut akan diulang kembali. Karena pada hakekatnya produsen sangat berkepentingan dengan perubahan-perubahan mode yang menjamin kelangsungan produksi mereka.

Dalam perkembangannya, fashion tidak hanya sebatas pada pakaian, tetapi semakin melebar kepada semua hal yang terkait dengan pakaian wanita. Fashion juga meliputi sepatu, assesoris, tas, ikat pinggang, jam tangan, topi, payung bahkan segala sesuatu yang mungkin digunakan oleh wanita. Sehingga ketika produk-produk tersebut masuk dalam kategori fashion, maka mereka juga memiliki daur hidup yang lebih cepat.

Karena perkembangan di dunia fashion tidak terpisahkan dengan percepatan kemajuan teknologi, kreativitas disain, situasi sosial ekonomi dan pasar global, maka mode setiap produk tidak lagi cenderung didominasi oleh satu merk atau rumah mode terkemuka. Jumlah produsen dan disainer yang terus bertambah, termasuk industri kecil perajin sepatu juga menjadi “masalah” di kalangan mereka sendiri.

Bukan hanya pada ketatnya persaingan atas satu model sepatu yang sedang menjadi mode, tetapi juga karena beragamnya aplikasi model sepatu yang dihasilkan  oleh kreativitas para disainer. Akibatnya pasar pun ikut terbagi-bagi menjadi lebih banyak segmentasi. Kini produsen tidak bisa membidik konsumen secara general, karena konsumen cenderung menjadi bersifat individual.

Secara umum segmen pasar bisa dibagi atas para wanita yang fanatik terhadap merk sepatu tertentu, sebagian lagi adalah segmen pasar terdiri dari wanita yang selalu ingin tampil modis - tidak peduli terhadap merk dan harga. Di segmen lain terdapat pasar wanita yang masih bersifat “tradisional” yaitu kurang modis dan cenderung membeli sepatu sesuai dengan kebutuhannya sebagai alas kaki  dan lebih didasarkan pada pertimbangan harga sepatu yang murah

Segmentasi pasar sepatu wanita juga bisa dibagi berdasarkan ukuran hak sepatu,  meskipun tidak terlalu signifikan. Sebagian kelompok wanita bisa menjadi konsumen dari pasar sepatu hak datar, sebagian yang lain masuk dalam segmen sepatu hak rendah, disusul segmentasi sepatu hak sedang atau mid heels. Sisanya termasuk segmentasi eksklusif sepatu high heels.

Pada saat pesatnya perkembangan di dunia fashion, khususnya industri sepatu, di saat yang sama perkembangan kesadaran konsumen juga mengalami peningkatan yang menimbulkan segmentasi pasar berbeda dan mengakibatkan timbulnya “kesulitan” bukan hanya bagi para produsen dalam memasarkan sepatu wanita, juga bagi para disainer.

Segmentasi pasar terakhir ini adalah para wanita dengan tingkat kesadaran sebagai konsumen yang lebih tinggi dan sekaligus memiliki tingkat pemahaman fashion yang lebih maju. Mereka adalah segmentasi yang sulit dideteksi sebagai target market. Mereka bukan kelompok wanita yang bisa dibidik dengan produk yang dilabeli “tren masa kini” atau model sepatu wanita mutakhir.

Sebaliknya, mereka menjadikan produsen dan disainer sebagai target mereka didasarkan pertimbangan fashion. Bahkan kelompok kecil yang lebih ekstrim mendisain sepatu mereka sendiri dan memilih pengrajin untuk membuatnya. Mereka terdiri dari wanita-wanita cerdas yang tidak bisa menjadi “korban mode” tetapi sangat peduli dengan penampilan, karena itu justru selalu fashionable dan modis.

Siapa wanita yang termasuk dalam segmen “eksklusif” ini, dan bagaimana segmentasi ini tumbuh ?

Para wanita dalam kelompok ini tidak selalu berlatar belakang pendidikan tinggi dan berstatus sosial ekonomi dari kelas atas. Kesamaan  mereka adalah memiliki kesadaran sebagai konsumen, bahwa konsumen hanya akan mengkonsumi sebuah produk sepanjang produk itu benar-benar dibutuhkan dan bisa memberikan manfaat yang diharapkan.

Meskipun secara umum tumbuhnya tingkat kesadaran sebagai konsumen berkaitan dengan tingkat pendidikan dan wawasan seseorang. Bisa juga kesadaran dari para wanita ini tumbuh setelah mereka merasa berkali-kali menjadi “korban mode”. Atau diawali dari konsistensi menumbuhkan perilaku berdasarkan pertimbangan ekonomis yang rasional dalam mengkonsumsi setiap produk, atau sebab-sebab lain.

Sepatu Wanita Punya Pasar “Ekslusif”

Sedangkan tumbuhnya pemahaman tentang fashion sehingga seorang wanita bisa tampil fashionable atau modis, pada prinsipnya bertolak pada titik yang sama dengan para produsen dan disainer. Fashionable dalam pengertian ini adalah memilih gaya tertentu yang sesuai mode dengan tidak meninggalkan jati diri dan nilai-nilai kelayakan. Prinsipnya, secara keseluruhan seorang wanita bisa tampil menarik dari segi lahiriah dan di segi psikologis pakaian serta perangkat yang dikenakannya bisa memberikan tambahan kepercayaan diri.

Perbedaannya, jika yang pertama gaun atau sepatu tersebut disediakan oleh produsen dan disainer berdasarkan asumsi atas kebutuhan wanita secara general, maka pada segmentasi “eksklusif” tadi, para wanita lebih tahu secara individual, atau tahu persis apa dan bagaimana produk yang dia butuhkan. Karena dalam pemahaman fashion, tidak setiap model sepatu bisa langsung menjadi padanan yang harmonis dengan pakaian yang sudah dimilikinya.

Wanita yang fashioned tidak bisa menerima langsung setiap produk, apakah itu pakaian, sepatu atau tas secara sendiri-sendiri. Mereka adalah konsumen yang kritis dan tidak bisa dirayu karena memiliki pemahaman tentang fashion yang memadai. Jika dianggap perlu, mereka akan mengkombinasikan disain yang ada dan memesan sepatu secara khusus pada perajin sepatu. Tentu saja sepatu ini jauh lebih ekslusif dibandingkan dengan sepatu yang diproduksi rumah mode terkenal, karena secara psikologis bisa memberikan rasa percaya diri yang benar-benar optimal bagi pemakainya.

Suatu saat dia bisa memilih dan membeli sepatu flat murah, asal bisa mendukung penampilannya secara optimal. Di saat lain mungkin dia membeli sepatu bermerk yang hanya dijual di rumah mode, jika hal itu dianggapnya perlu. Para wanita yang termasuk dalam kategori segmentasi ini benar-benar berorientasi kepada fashion, mereka sulit dideteksi dan tidak pernah bisa menjadi target pemasaran.

( Credit foto: blog.lindsay-phillips.com )

Tidak ada komentar: